Skip to main content

Corporate Culture Specialist, Yuli Purwanti: Budaya Kerja Itu Harus 3K

Corporate Culture Specialist
expert-in-character-building

JAKARTA – Former AVP Culture Development Telkom, Yuli Purwanti memberikan ilmunya kepada puluhan peserta Training Corporate Culture Spesialist yang digelar selama 3 hari pada Rabu-Jumat (24-26/3/2021) melalui zoom meeting.

Pelatihan tersebut diadakan oleh ACT Consulting kepada insan PIE, Askrindo, PI, PIM, PT BIMA dan lainnya.

Coach Rinaldi dan Coach Heidy (trainer lisensi Dr. (H.C) Ary Ginanjar Agustian) memandu puluhan pesertanya itu.

“Doktor Ary menyampaikan bahwa culture itu katakanlah sebuah benteng Cina yang mengelilingi, tetapi kekuatan culture itu tergantung dari personalnya,” jelas Rinaldi dari Studio lantai 18, Menara 165.

Yuli pun mengiyakan dan langsung share screen salah satu materi penutupnya.

“Ketika temen-temen mengelola budaya, yang pertama ingatlah bahwa budaya itu unik. Budaya itu milik dan bagian dari kita. Masing-masing instansi seperti askrindo, PI, dan lainnya mempunyai keunikan masing-masing tapi kita bisa mencontoh aktivasinya.”

Kemudian, penulis buku Culture Starts at the Top itu memaparkan 3 hal dalam mengelola budaya, “Budaya kerja harus memperhatikan 3 K ini di antaranya:

BACA JUGA  Karate Pose dan Sumo Pose di PT TMMIN

1. Komitmen: dari leaders dan masing-masing karyawan bersatu menjalankan budaya kerja yang se-visi dan se-misi.

2. Konsisten: dalam identitasnya, membuat semua orang harus terlibat di dalam budaya kerja. Karena menyangkut tim.

3. Kontinyu: artinya tidak boleh berhenti berinovasi nanti mati. Terus menerus diingatkan tentang komitmen dan konsistensinya, karena manusia itu suka lupa.”

“Kalau kita udah memilih AKHLAK sebagai core values kita, ya kita terima,” kata praktisi itu sambil tersenyum.

Budaya Organisasi yang tepat tentu akan mempengaruhi kinerja tim menjadi lebih produktif, solid, dan akhirnya berdampak pada pencapaian target meningkat.

Sebab, budaya organisasi yang tepat dapat menciptakan rasa memiliki dan keterikatan secara emosional para karyawan terhadap organisasi/perusahaan. Alhasil, mereka akan selalu berupaya untuk mengembangkan bisnis menjadi lebih maju.

Wisli, salah satu peserta memberikan testimoninya, “Saya rasa tim budaya, semua tim corporate culture di seluruh perusahaan wajib banget untuk mengikuti training ini. Karena training ini sudah di design khusus dan dalam masa training juga kita diberikan contoh-contoh kehidupan yang nyata sehingga bisa kita terapkan dalam pekerjaan.”

BACA JUGA  Core Values BUMN,Trainer ESQ: Ini yang Dititipkan pak Ary untuk PT KBI

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Open chat
1
Pagi! Ada yang bisa Kami bantu?